Bulan: September 2013

Etika Wicara Tokoh Basur

Berbahasa memerlukan sebuah etika. Keteraturan dan tatakrama berbicara berdampak pada mitra tutur. Dampak itu bisa melekat pada mitra tutur. Tidak jarang sebuah perselisihan akibat dari bahasa yang terucapkan. Sebuah kata terucap kurang tepat , akan memengaruhi psikhis orang yang mendengarnya. Dampak psikhis ini bisa  berupa ketersingungan yang berakibat pada permusuhan. Untuk itulah, berwicara hendaknya memperhatikan etika. Minimal siapa yang diajak berwicara? Apa yang disampaikan,? Apa tujuan penyampaiannya ? Ada apa dibalik yang terucapkan? Seseorang yang memahami etika wicara berusaha yang disampaikannya berjalan di dalam koridor kebenaran. Artinya, berusaha memperkecil ketersingungan pada orang lain ( mitra tutur). Bahasa sebagai sarana komunikasi tidak bisa dipungkiri lagi. Melalui kekuatan bahasa seseorang bisa  menyampaikan ide, gagasan, sikap kepada orang lain. Konsep mengodekan  kode bahasa kepada orang lain, baik itu pendengar maupun membaca. Pembaca dalam pikirannya akan mendekodekan lagi. Proses ini berjalan antara penutur dengan mitra tutur.Dalam kenyataannya tidaklah semua yang terkonsep dalam pikiran pembicara, penulis dapat tersalurkan melalui bahasa atau boleh dikatakan bahasa sendiri memiliki beberapa kelemahan. Kelemahan – kelemahan bahasa bisa dari internal bahasanya maupun dari unsur pendukung bahasa, misalnya faktor sosial yang beraneka ragam. Sebuah tuturan lisan maupun tulis seorang pembicara maupun penulis amat memperhitungkan aspek etika  berwicara. Dengan bahasa yang beretika manis  didengar sehingga mitra tutur tidak merasa disakiti hatinya. Dalam Hindu, Kekawin  Niti Sastra, ada konsep penggunaan bahasa yang amat mulia. Dari berbahasa akan mendapatkan kebahagiaan ( manemu laksmi),...

Read More

Basa Manis Jwotangarin

Kadharmaning dadi jadma Dreti aji anggon dingding Ngapiambeng sarwa gena Basa manis jwotangarin Lokikayang becik –becik Nyiksik sané iwang patut Pangtan kadi basa senggak Ngalih suka duka panggih Sampun niku Warah ingwang ring idéwa. ( I Wayan Karda, Geguritan Babad Segara Rupek: 14) Swadarmaning dados jadma nénten dados lempas saking Sanghyang Aji. Santukan Sanghyang Aji pinaka uger – uger rikalaning makrama. Makrama wantah nénten manut ring Aji janten pacang ngawetuang pikobet ring angga utawi ring anak lian. Sanghyang Aji sané kadruwénang patut incepang antuk pamargi. Sanghyang Aji sané kawirasaang sajeroning hredaya, wiwéka janten pacang mresidayang ngicalang pikobet utawi wigena sané kapanggih. Katahan wigenané kapangih mawit saking nénten ngamargiang Sanghyang Aji. Sanghyang Aji kaucapang manten nénten karuntutin antuk pamargi utawi laksana Laksana pinaka cihna punapi sané kaucapang, kauncarang manut punapi nénten. Sang madrruwé Aji sakéwanten pamarginé nénten manut pacang ngamanesin anak lian. Sinalih tunggil sané ngamanesin punika saking bebaosan, pangandika sané pakantenané manis sakéwanten ring dagingné ngawetuang pinyungkan utawi pikobet. Pinyungkan ring pikayunan utawi pinungkan ring pamargi. Sang wikan ngilukang lidah durung janten manut saking hredayané. Midep bebaosé, basa sané kamedalang ngamenesin sang miragiang. Katah taler biutané mawit saking bebaos. Bilih – bilih midep ngawetuang bencana ring angga utawi anak lian. Lidah sané nénten matulang  patut anutang ring Aji sané druwénang. Katah nué Aji, katah nué basa mangda jati – jati mresidayang ngawetuang lédang ring anak lian. Basa sané nglangenin...

Read More

Amerta ring Angga

Amreta warsané katur, Ranjingang maring anggané, Apan ring raga maungguh, Bhatara ring bhuwana alit, Pada kaungguanan Widhi, Punika né astapayang, Anggé pamahayu, Pakreti ring bumi. ( Ida Padanda Gdé Wayan Pasuruan, Wargasari Upapalin Pura) Sanghyang Widhi mapaica sarwa amreta. Paican Idané patut pisan rumasayang ring  angga. Amerta sané kapica nguripang pranané, nguripang anggané, nguripang pikayunané. Amerta sané mawit saking astiti bakti sayan becik karumasayaang. Santukan mawit saking pamargi patut. Amerta – amerta punika nguripang pikayunan Déwata santukan mawit saking Sanghyang Widhi. Mabinaan wantah amerta sané ngranjing mawit saking karaksaan ( asura). Amerta karaksasaan ngawetuang piyungkan. Pinyungkan ring angga, pinyungkan ring anak lian. Punapi malih amertané punika kapikolih saking nénten patut, sakadi korupsi utawi sané lianan. Amerta sané wetu saking Sanghyang Widhi patut anggén pamahayu angga taler pamahayu pretiwi.. Pretiwiné  becik antuk mahayu  ngicénin amerta. Dadosné pasuk wetuné pamargin amertané. Sang maurip mahayu pretiwi, pretiwi mahayu sang maurip.Yadnya anggén mahayu pretiwi. Yadnya nénten marupa upakara kémanten taler marupa pamargi nyelametang ( mahayu ) pretiwi Ngawetuang pikayunan sami – sami mangda maurip degdeg puniki sané kobet. Katahan sané ngrusak pretiwi. Sakadi ngrusak alas, ngrusak gunung, ngrusak danu, ngurusak segara. Wantah sami rusak, méweh amertané tedun . Pikobet pacang kapanggih. Pikobeté punika sakadi panes ngentak. Sabeh tedun salah masa. Tetanduran méweh maurip becik. Mrana  ngrereh tetanduranné. Usan mrana tetanduran, mrana ubuh – ubuhan, ayam keni flu burung, banténg keni antrak, bawi keni...

Read More

Kontradiksi dalam Drama Men Tiwas dan Men Sugih

Sebuah drama anak – anak lebih  mengarah pada dunia mendidik anak. Dengan harapan, setelah membaca apalagi sempat menonton pementasannya diharapkan terjadi perbahan moral, sikap, dan perilaku  ke arah yang lebih baik. Penanaman hal – hal baik hendaknya dilakukan selagi dini. Kebiasaan – kebiasaan yang mengutamakan keutamaan moral, perilaku, dan sikap semakin banyak dilihat, dibaca, dan didengar lambat laun akan tertanam sikap – sikap yang santun terhadap sesama. Misalnya, naskah drama Men Tiwa dan Men Sugih. Naskah drma Men Tiwas dan Men Sugih diangkat dari cerita rakyat. Drama ini ditulis oleh Ida Bagus Anom Ranuara. Sebuah naskah drama yang dimainkan oleh anak – anak.Drama yang menggambarkan sebuah kontradiksi terjadi dalam kehidupan masyarakat. Kontradiksi dimunculkan dalam nama tokoh, perwatakan tokoh,  latar belakang sosial ekonomi tokoh, dan sikap terhadap lingkungan hidup. Kontradiksi Penamaan Tokoh Penamaan tokoh yang jelas mempermudah anak mengikuti alur drama. Anak akan terpengaruh oleh nama. Nama Men Tiwas, dan Men Sugih, misalnya. Anak – anak dalam pikirannya terbayang seorang ibu yang miskin dan seorang ibu yang kaya. Pola pemberian nama yang sederhana dan dekat dengan anak akan lebih mudah mengingatnya dan lebih cepat memasuki perwatakan dari tokoh yang dimaksudkan. Inilah kekhasan dari cerita rakyat. Nama sengaja dipilih yang rada – rada unik jika dibandingkan dengan nama – nama tokoh drama sekarang. Pemberian nama yang dengan latar sosial yang dekat dengan anak akan membuat drama itu semakin dikenal dan anak...

Read More

Tumbuhkan Sastra Lewat Mading

Karya sastra yang ditulis siswa baik berupa cerpen,  puisi, – puisi berbahasa daerah, Indonesia maupun asing – dapat dipajangkan di mading ( mading). Karya – karya siswa tidak hanya dinikmati oleh dirinya saja  juga oleh temannya. Bahkan, terkadang terjadi apresiasi setelah membacanya. Karya – karya  kreatif siswa mempunyai makna bagi dirinya maupun bagi orang lain. Mading sebagai ajang memperkenalkan karya kreatif siswa. Mading  dalam sebuah lembaga pendidikan memegang peranan yang amat penting terutama untuk membina bakat atau sebagai ajang pelatihan menulis. Kegiatan menulis merupakan kegiatan mengombinasikan semua keterampilan berbahasa mulai dari mendengar, berbicara, membaca dan puncaknya pada menulis. Semua keterampilan berbahasa itu meski dikuasai dan terus – menerus dipelajari serta dilatihkan. Tidak mungkin seseorang dapat menulis tanpa menguasai ketiga keterampilan itu secara baik. Keterampilan – keterampilan berbahasa  itu saling menunjang. Menulis karya sastra bisa lewat mendengarkan pembicaraan orang lain. Hal –hal yang unik yang diperoleh dari mendengarkan  pembicaraan itu diolah sebagai  tulisan apapun wujudnya puisi maupun cerpen. Bapak Taufiq Ismail pernah mengatakan bangsa kita buta membaca lumpuh menulis. Tentu kita tidak ingin dicap generasi yang buta membaca dan lumpuh menulis. Kita mesti menjadi bangsa yang maju dan mampu bersaing dan memenangkan persaingan. Itu berarti kegemaran membaca dan menulis perlu terus ditingkatkan.Luangkan waktu untuk membaca. Luangkan waktu untuk menulis.Jadikan  membaca itu  sebagai  kebutuhan. Dasar Kecintaan Menumbuhkan kegemaran menulis karya sastra, perlu didasari dengan kecintaan terhadap karya sastra. Guru bersama siswa...

Read More