Bulan: Januari 2013

Cerpen Galungan

Galungan kata orang-orang arif dan bijaksana sebagai hari kemenangan Dharma melawan Adharma. Ayahku bergembira karena dalam mengarungi kehidupan pernah merasakan kemenangan. “Meskipun hidup kita pas-pasan, kita meski bersyukur. Bisa bersyukur sudah bagian dari kemenangan. Kalau tidak pernah bersyukur, kita sudah kalah meskipun masih bernafas. Masih banyak saudara-saudara kita yang berada di bawah kita.” Ayahku bekerja sebagai kuli bangunan. Beliau pertaruhkan jiwanya demi anak-anaknya. Aku bersaudara empat orang. Aku paling sulung. Sebagai anak sulung, aku diharapkan bisa mengemong adik-adikku. Adik-adikku tampaknya bisa menerima keadaan keluarga. Aku hanya bisa menamatkan SMA. Itupun dengan susah-payah orang tuaku menyekolahkan. Pagi-pagi, orang tuaku sudah meninggalkan kami. Syukurlah sekolahku sore hari hingga bisa membantu keluargaku. Ibuku sudah lama diaben. Beliau meninggal karena menderita kanker getah bening. Sudah berobat ke rumah sakit bahkan pengobatan alternatif juga dicarikan. Toh juga tak tertolong jiwanya. Ibuku meninggalkan kami saat kami membutuhkan kasih sayangnya. Kasih dari seorang ibu. Ayahku sebenarnya  masih gagah. Pernah suatu hari dengan nada bercanda aku bertanya, “Bapa, apa tak ada keinginan mencari perempuan lain?” Ayahku tertawa ngakak. “Kau jangan mengada-ada, Nyoman. Bapa sudah memilikimu dan adik-adikmu. Ayah bisa menyekolahkan dirimu saja sudah bersyukur. Kau tak usah cemas dengan Bapa. Hidup Bapa hanya untuk ibumu dan anak-anak Bapa. Tidak semua perempuan sebaik ibumu. Bapa tak ingin kau diperlakukan tidak baik oleh ibu tirimu. Bapa sudah cukup seperti sekarang ini. Ibumu orang yang berhati mulia. Kau tahu tidak?...

Read More

Cerpen Perempuan Malam

“Tuhan sudah menunjukkan jalan hidup buat manusia. Hanya manusia yang jarang mengenal jalan Tuhan. Berbuatlah selalu kebaikan walau susah. Ayah tak bisa membekali dirimu. Semoga kau menjadi seorang laki-laki yang mengenal diri sendiri. “ “Nyoman, kau bekerja di luar daerah. Kau mesti bisa menjaga dirimu. Ayah tahu. Kau pasti banyak yang menaksirnya.” “Ah, tidak ayah,” kataku. “Ayah tersenyum. Ayah tahu kau laki-laki ganteng.” “Ayah jangan terlalu memuji.” “Ayah juga pernah menjadi pemuda sepertimu. Pastilah ayah tahu tentang dirimu.” Carilah gadis yang benar-benar sayang padamu.  Jangan Nyoman menghina seorang perempuan. Kau terlahir dari rahim seorang ibu. Ayahku batuk-batuk. Kuambilkan obat. Kupijat-pijat tubuhnya dengan minyak warisan leluhurku. “Nyoman, Setiap yang hidup pastilah akan mati, “ kata ayahku. “Karena itu peliharalah hidupmu agar kematianmu menjadi indah. Rawat hidupmu seperti merawat hatimu. Pupukilah dengan kejujuran dan ketulusan.” Pada saat itu, aku tidak menduga bahwa kata-kata ayahku sebagai sebuah wasiat. Setiap aku mengingatnya, hatiku terasa berdebar-debar. Ayahku telah pergi bersama karmanya ke alam keindahan. Aku merasa menyesal tak memedulikan ayahku. Ia tinggal di kampung bersama keponakanku. Aku bekerja di luar daerah. Hampir tak ada waktu luang untuk bisa mendengarkan petuah-petuah dari ayahku. Aku akui banyak gadis-gadis yang menaruh hati padaku. Akan tetapi, rasanya tak ada yang mengena di hatiku. Teman-teman sekantorku bahkan pernah menganggapku sebagai seorang bencong. Aku hanya senyum-senyum saja. Yang paling aneh, aku pernah diajak ke sebuah lokalisasi. Aku diharuskan mengencani seorang...

Read More

Sosok Ayah dalam Puisi Anak

Anak adalah masa depan orang tua, bangsa, dan negara. Orang tua tentu tidak ingin anaknya tergangu perkembangan intelektualnya , mentalnya, emosionalnya, dan juga sepritualnya. Untuk itu, perlu menciptakan suasana yang kondusif dalam sebuah keluarga. Ciri khas sebuah keluarga yang bahagia dapat dilihat dari anaknya. Begitu juga sebaliknya, sebuah keluarga yang kurang sehat akan terlihat pada anaknya. Keluarga yang tidak harmonis  membuat anak  tidak berkembang secara maksimal Gejolak dan perasaan anak  dapat ditemukan dalam puisi yang ditulisnya. Gambaran mengenai kejujuran dan pandangannya, pendapatnya mengenai sosok ayah dapat ditemui dalam sebuah puisi yang ditulisnya. Daya kreasi dan kreativitas anak bisa ditemukan dalam puisi – puisinya. Anak di samping mampu mencipta juga mampu menyuarakan ketimpangan dan kelebihan – kelebihan yang dimiliki bagi seorang ayah. Sosok ayah yang ideal tetap diharapkan bagi anak. Dalam sebuah keluarga sosok ayah bisa menjadi panutan, menjadi contoh dan kebiasaan – kebiasaannya akan mempengaruhi jalan hidupnya. Sikapnya setelah remaja, setelah dewasa ternyata banyak dipengaruhi oleh situasi keluarga. Keluarga yang damai, tenang, rukun akan melahirkan anak yang damai dan terbiasa menghargai orang lain. Kebiasaan – kebiasaan yang sering diamati, dilihat oleh anak akan membekas sampai ia dapat menemukan jati dirinya. Jika seorang anak terbiasa melihat kekerasan. Dalam perkembangan mentalnya selanjutnya, juga akan terbiasa dengan kekerasan. Untuk itu,  perlu sosok ayah yang bisa menjadi panutan bagi anak – anak tercintanya. Bahasa Puisi Anak Bahasa adalah wadah dan sekaligus media puisi...

Read More

Ulasan Kumpulan Puisi Wayang

Tutur IBW  Widiasa Kenitén Wayang sinalih tunggil kakawian Ida Bagus Gdé Parwita, saking Gria Gdé Intaran, Tihingan, Klungkung. Dados guru ring SMA PGRI Klungkung.Pupulan puisi puniki polih wantuan saking Widya Pataka, katerbitang antuk Yayasan Bali Anyar. Manut murdhan, puisi puniki ngindikang kauripané sakadi wayang. Wénten patut, wénten taler sané durung mamargi antar. Pamargin kauripané kautsahayang mangda sayan – sayan nincap kautamaané. Pamarginé punika mawit saking éling ring tutur kauripan. Tutur sané ngicénin kagalangan pikayun. Punika sané patut rereh. Tutur tanbina sakadi geguat sané patut etut, tuut, raris incepang ring jroning pikayunan. Tutur – tutur sané utama anggén ngingsirang utawi anggén ngicalang rikalaning kawengian pamargi. Mamargi wengi mangda galang nénten pati santul patut wénten damar, utawi sarana sané mrasidayang ngicalang kawengian. Sang kawi ngicénin imba mangda rigelis mawali ka tutur kasujatianing kamanusan. Manusa sané gumanti éling ring angga. Lian ring punika sang kawi sakadi matujuhang katah sané mimpas ring tutur kamanusan mawinan patut pisan mawali malih ka tutur. Tutur wénten sastra. Wénten rikalaning ngamargiang kauripané. Sang teleb ring sastra tanpéndah tutur mamargi. Tutur kauripané patut uripang sarahina – rahina.Cihna tuturé maurip, pinih nénten rasa degdeg utawi wiwékané becik marginé. Manut sang kawi mangda nénten kawengian. Wantah kawengian janten pisan méweh milah sané antes sareng sané nénten antes margiang olih sang maangga manusa. Tutur Wengi Sang kawi becik pisan nganggén kerta basa tutur wengi. Katah pisan nganggén kruna wengi, sakadi wengi...

Read More

Ulasan Kumpulan Cerpen Bli Kadék

Katah pisan gumanti pangaptin anaké alit. Wenten mapangapti mangda nué papayasan, wénten mangda mrasidayang ngrereh tatojon kauripan. Sakéwanten katah kapiambeng kamargiang olih sang nué kuasa. Kuasa punika kaangén mencanén sang sané katunan. Papayasan sareng kuasa gumantiné abosbos manten, sané utama gumanti pamargi patut kadulurin olih papayasan pikayunan patut. Bli Kadék pupulan cerpén sané karipta olih  Putu Nopi Suardani, kacitak olih Sanggar Buratwangi ngindikang anak alit. Anak alit, imba sang kantun kalaran, sang kantun katunan. Sang sané patut katulungin. Wénten papitu cerpén sané kaunggahang, minekadi Sandal, Tusing Ulian I Sepi, Bli Kadék, Cucu, Sampi, Wayan Lolo, panguntat Kucit. Sang magenah ring désa kantun pracaya ring padéwasaan jagi matumbasan. Déwasané becik jagi mangguhang becik. Pikayunané sané sapunika kantun mamargi. Yadiastun wantah numbas sandal taler mangda madéwasa. Sang dados guru réka mautsaha sandal sané kapikolihang kantos sué dados anggén. Katambetan utawi arta kantun tuna sané ngawinang: “ Jani nak Soma, mémék tiangé ngorahin tusing melah jani duasané meli sandal,” kéto Tut Sandat ngorahin tiang di tengah bémoné ka peken.” ( Kaca 3). Pangapti anaké alit sané meled pisan nué sandal ring sampunné mrasidayang numbas sandal kendel pisan. Sandalé punika kaangén studi tuor. Studi tour sané manut panampén sang manyurat kantun soléh santukan malajah madaging tour utawi malali. Pamuput sandalé anyud sadaweg studi touré: Kadepin dogén sandalé majalan, plaibang yéh. Tiang bengong. Tusing tawang lakar ngujang( kaca 7). Putu Nopi Suardani sakadi menggatang...

Read More